Untuk komitmen perusahaannya guna membantu mereka yang membutuhkan, Bunda Teresa menonjol sebagai salah satu humanitarians paling menakjubkan yang pernah berjalan di bumi. Dia bersatu kasih sayang dengan organisasi yang menakjubkan dan keterampilan manajerial untuk menciptakan organisasi internasional yang berkembang dari misionaris untuk membantu orang miskin di seluruh dunia. Organisasi yang didirikannya memiliki awal yang sederhana di rumah kontrakan lokal di jalan Kalkuta, India. Dengan pekerjaan orang Samaria yang baik dan dana murah hati yang menghargai pekerjaannya, organisasi telah tumbuh menjadi organisasi multinasional dengan nama misionaris kasih amal.

Legenda Bunda Teresa

Bunda Teresa mendapat transformasi saat bekerja dengan orang miskin di jalanan Kalkuta. Sampai saat itu, ia bekerja sebagai biarawati setelah memilih Calcutta sebagai rumah kedua. Dia memberinya 100% untuk penyebab orang miskin dan tetap sederhana dalam hidupnya. Banyak orang yang bekerja dengannya memiliki cerita mereka sendiri untuk diceritakan. Karena ini, ada banyak teori kontroversial yang mengelilingi legenda Bunda Teresa. Dalam artikel ini, kita akan melihat 10 fakta yang tidak diketahui tentang hamba besar Allah ini yang akan menjauhi beberapa kontroversi di sekitar legendanya.

1. Dia lahir dengan nama Agnes Gonxha Bojaxhiu pada 27 Agustus 1910 di sebuah tempat bernama Skopje. Tempat ini di Macedonia.
2. Agnes muda bersekolah sebelumnya dari sekolah dasar biara. Kemudian, ia memiliki pendidikan yang tepat dari sekolah menengah yang dikelola negara.
3. Pada usia remaja, Agnes harus bernyanyi dalam paduan suara hati Kudus lokal. Sejak saat itu, ia menyanyikan Solo.
4. Dia mendapat panggilan untuk kehidupan keagamaan ketika dia pergi untuk ziarah tahunan ke Kapel Madonna dari Lentice.
5. Pada usia 18 tahun, Agnes meninggalkan rumahnya dan bergabung dengan Sisters of Loreto di Rathfamham. Lembaga keagamaan ini adalah di Irlandia.
6. Setelah dia meninggalkan rumahnya, dia tidak pernah melihat ibunya dan saudara-saudaranya sepanjang hidupnya.
7. Pada 1948, Suster Teresa mengambil langkah berani dan menjauhi pakaian biarawati itu. Sebaliknya, ia mulai mengenakan sari dan sandal sederhana setelah ia mencapai pantai India.
8. Pada tahun yang sama, ia pindah ke rumah kontrakan dan mulai bekerja untuk kesejahteraan penghuni kumuh.
9. Pada tahun sebelumnya, ia tidak memiliki pendapatan yang stabil untuk mendapatkan makanan dan fasilitas sanitasi. Dia harus secara harfiah mengemis untuk mendapatkan uang untuk mendukung dirinya sendiri. Pada saat-saat yang sulit, dia berpikir untuk kembali ke kehidupan biarawati yang nyaman di institusi Kristen. Namun, tekadnya untuk bekerja untuk tertindas memeliharanya di jalanan.
10. Pada saat kematiannya, misionaris Misi-nya memiliki 610 di lebih dari 123 negara. Misi ini berjalan dengan menyiapkan tempat peristirahatan dan rumah untuk orang yang menderita kusta, HIV dan tuberkulosis. Organisasi ini juga menjalankan panti asuhan, rumah miskin, sekolah dan dapur sup.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *